Hadith 40: “Bunyanul Islam ‘Ala Khomsin”

pillarsislam


عَنْ أَبِي عَبْدِ الرَّحْمَنِ عَبْدِ اللهِ بْنِ عُمَرَ بْنِ الْخَطَّابِ رَضِيَ اللهُ عَنْهُمَا قَالَ : سَمِعْتُ رَسُوْلَ اللهِ صلى الله وسلم يَقُوْلُ : بُنِيَ اْلإِسْلاَمُ عَلَى خَمْسٍ : شَهَادَةُ أَنْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَأَنَّ مُحَمَّداً رَسُوْلُ اللهِ وَإِقَامُ الصَّلاَةِ وَإِيْتَاءُ الزَّكَاةِ وَحَجُّ الْبَيْتِ وَصَوْمُ رَمَضَانَ.

Dari Abu Abdurrahman, Abdullah bin Umar bin Al-Khattab radiallahu ‘anhuma, katanya: Aku mendengar Rasulullah saw bersabda: Islam dibina di atas lima perkara; Bersaksi bahwa tiada Ilah yang berhak disembah selain Allah dan bahwa Nabi Muhammad itu utusan Allah, mendirikan solat, menunaikan zakat, melaksanakan haji dan puasa bulan Ramadhan.


FIKRAH HADIS:

  1. Analogi Islam ibarat rumah dengan tiang dan bangunannya sangat berguna dalam menangkis kefahaman yang silap terhadap Islam. Hadis ini jelas pelengkap kepada hadis sebelumnya dalam memahami erti Islam yang syumul. Kata-kata ‘dibina’ membuang segala silap faham bahawa Islam hanyalah 5 perkara yang disebutkan itu.
  2. Kenapa Islam dibina di atas 5 perkara tersebut? Kerana 5 perkara tersebut mewakili 5 asas penting dalam kehidupan manusia. Aqidah pegangan, hubungan dengan Allah, penjagaan diri dari kurungan nafsu, pencarian kehidupan dan kepeduliaan/ bantuan terhadap orang lain dan terakhirnya hubungan antarabangsa dan pengambiltahuan sesama muslimin sejagat.
  3. Ruh bagi setiap satu dari rukun islam ini perlu di fahami kerana darinya lahir kefahaman terhadap kesemua sistem islam yang lain yang terangkai darinya.
  4. Melaksanakan setiap dari amalan dan suruhan tanpa memahami maksud (maqasid) dari setiap satunya akan menjadikan amalan dan ibadah ibarat kerangka atau robot tanpa roh.
  5. Perlunya asas dalam tarbiah. Tarbiah perlu dimulakan dengan asas, kefahaman dan keyakinan dan bukannya perbuatan dan amalan yang kering dan tidak dimengerti. Muntalaq dalam tarbiah hendaklah dibina dengan betul dan mantap sebelum seseorang mutarabbi mula bergerak dan beramal untuk Islam.

Sumber: Ustaz Kamaru Salam Yusof

—-
Dapatkan kupasan penuh dari buku “Fi Zilal An Nawawiyah” terbitan Pustaka Buku Putih.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *